Pengadilan Peru Kembali Adili Mantan Presiden Fujimori Terkait Kasus HAM

  • Internasional
  • 20 Feb 2018 | 23:11 WIB
  • Oleh VOA
  • Dilihat 173 kali
image
foto: Istimewa

beritajowo.com / peru - Hanya beberapa pekan setelah ia diampuni dari hukuman 25 tahun penjara, mantan Presiden Peru Alberto Fujimori diperintahkan untuk diadili lagi atas kasus terpisah menyangkut pelanggaran hak asasi manusia.

Pengadilan Pidana Nasional negara itu memutuskan hari Senin (20/2) bahwa Fujimori yang berusia 79 tahun itu dapat dituntut atas pembunuhan enam orang buruh tani tahun 1992 oleh kelompok paramiliter.

Mantan presiden yang sakit-sakitan itu diberi pengampunan untuk berobat bulan Desember oleh Presiden Pedro Pablo Kuczynski setelah hasil peninjauan kembali mendapati Fujimori, yang menjabat presiden dari tahun 1990 sampai tahun 2000, menderita penyakit yang terus ?memburuk dan tidak dapat disembuhkan.?

Fujimori didapati bersalah tahun 2009 atas pelanggaran hak asasi manusia yang dilakukan pada masa kepresidenannya, termasuk pengesahan pembunuhan yang dilakukan kelompok pembunuh.

Pengadilan mengatakan pengampunan tadi tidak melindungi Fujimori dari tuntutan dalam kasus ini.

Pengampunan Fujimori oleh Presiden Kuczynski menimbulkan protes jalanan di Peru dan dikutuk luas oleh para aktivis hak asasi di seluruh dunia. Sebagian warga Peru yakin pengampunan itu adalah bagian dari persekongkolan yang dicapai untuk melindungi Kuczynski dari pemakzulan atas tuduhan korupsi.?

img
BeJo@17
EDITOR

KABAR TERBARU