Warisan Pandangan Hidup Semangat Mataram

  • Kawruh Jowo
  • 28 Des 2017 | 09:24 WIB
  • Oleh bejo25
  • Dilihat 955 kali
image
Foto.(istimewa)

Beritajowo.com // budaya - Semangat Mataram merupakan visi yang dipegang oleh Keraton Mataram dan rakyat Mataram, yang berisi tiga pandangan hidup yakni : Mangasah Mingis-ing budi, memasuh malaning bumi, hamemayu hayuning bawana.

Pandangan hidup itu dilandasi semangat dalam bermasyarakat, berbangsa, dan bernegara, khususnya berlaku untuk Kraton dan rakyat Mataram, lebih khususnya bagi rakyat Kerajaan Ngayogyakarta Hadiningrat.

1. Mangasah Mingising Budi

Artinya, mengasah ketajaman budi. Budi dalam bahsa Jawa disebut penggalih. Tidak mudah memahami makna dari istilah budi.

Budi memiliki makna yakni berfikir dengan melibatkan hati nurani atau rasa sejati. Dalam bahasa Jawa diistilahkan penggalih.

Galih adalah inti, yang dimaksud penggalih adalah inti kesadaran yang dapat menumbuhkan sikap bijaksana. Bijaksana secara sederhana dapat diartikan sebagai sikap dan cara pandang tepat dalam memahami dan menghadapi situasi yang ada.

Bijaksana dan kebijaksanaan dapat diciptakan tetapi tidak cukup berbekal kesadaran akal fikiran saja, tetapi lebih dalam lagi yakni harus melibatkan kesadaran hati nurani.

Pepeling Serat Wedhatama pupuh pangkur podo 2 dan pupuh Sinom podo 31 :

Jinejer neng Wedatama  Mrih tan kemba kembenganing pambudi  Mangka nadyan tuwa pikun  Yen tan mikani rasa  Yekti sepi asepa lir sepah, samun Samangsane pasamuan  Gonyak ganyuk nglilingsemi.

Artinya : Dirangkai dalam serat Wedhatama agar tidak tumpul budinya walaupun sudah tua pikun jika tidak memahami rasa sejati (batin) niscaya kosong tiada berguna bagai ampas, percuma sia-sia di dalam setiap pertemuan sering bertindak ceroboh memalukan. Budi harus diupayakan dengan cara memahami dan mengolah rasa, yakni rahsa sejati.

Dalam bahasa Indonesia dapat diartikan dengan getaran hati nurani. Bagi siapapun yang ingin menjadi pribadi yang bijaksana, ketajaman budi tidak bisa diabaikan begitu saja. Modal kecerdasan otak tidak cukup, namun perlu mengolah batin agar sampai pada berfikir dengan penggalih. Di sinilah maksud pentingnya mangasah mingising budi. Awas dan cermat agar menjadi pribadi yang arif dan bijaksana.

2. Memasuh Malaning Bumi

Yang dimaksudkan dengan memasuh malaning bumi, atau membersihkan kotoran bumi adalah membersihkan semua hawa nafsu yang mengotori unsur “jagad kecil” jiwa dan raga.

Hawa nafsu tidak akan membuat diri menjadi kotor selama digunakan sebagaimana mestinya, sesuai fungsinya dan kodratnya, dan tidak berlebih-lebihan dalam menuruti kemauannya (nuruti rahsaning karep).

Usaha untuk membersihkannya dengan menempuh jalan nuruti kareping rahsa sejati, yakni kebutuhan batin atau kebutuhan sukma sejati. Dalam Serat Wedatama karya Eyang Gusti Ingkang Wicaksana Sri Mangkunegoro ke IV (1811-1882 M) menyampaikan pesan agar selalu hamemayu hayuning bawana seperti termaktub dalam Pupuh Sinom podo 15 Serat Wedatama.

Nulada laku utama Tumrape wong tanah Jawi Wong agung ing Ngeksiganda  Panembahan Senopati Kepati amarsudi Sudane hawa lan nepsu Pinepsu tapa brata Tanapi ing siyang ratri  Amamangun karyenak tyasing sesami.

Artinya : Contohlah perilaku utama bagi kalangan orang Jawa (Nusantara)  orang besar dari Ngeksiganda (Mataram)  yang bernama Panembahan Senopati Beliau tekun  mengurangi hawa nafsu, dengan jalan laku prihatin (bertapa) siang malam dengan kasih sayang selalu berkarya menciptakan tenteram hati pada sesama.

Rahsaning karep, dalam pewayangan digambarkan dalam empat tokoh wayang. Pertama, Parabu Dasamuka, raksasa yang penuh angkara murka, jika keinginan ragawinya tidak terpenuhi akan murka. Segala sesuatu ingin dia kuasai. Bahkan sampai diumpamakan, bumi ini pun mau digulung menjadi miliknya sendiri. Aji Pancasona yang dia miliki lebih menggambarkan nafsu ingin hidup selamanya, melawan kodrat alam, dari pada gambaran kesaktiannya. Padahal sesungguhnya yang tidak mati adalah hawa nafsu angkara murkanya yang mengnedap di dalam jasadnya yang tidak bisa mati.
 
Kedua, adalah tokoh Kumbakarna, raksasa yang selalu dikuasai nafsu keserakahan ingin makan, minum, dan tidur sekenyang-kenyangnya dan sebanyak-banyaknya. Sifat mau enaknya sendiri, mau menangnya sendiri, dan mau benarnya sendiri. Atau nafsu 3G, golek menange dewe, golek butuhe dewe, golek benere dewe. Dan sifat pemalas selalu melekat pada tipikal pribadi  seperti itu.  

Yang ketiga, digambarkan dalam tokoh wayang, Sarpa Kenaka. Manusia ular yang berwujud raksasa dan sudah beristri delapan tetapi masih selalu mencari perawan muda. Dalam serat Wedatama digambarkan dalam pupuh pocung podo 34 :

Angkara gung  Neng angga anggung gumulung  Gegolonganira Triloka lekeri kongsi Yen den umbar ambabar dadi rubeda.

Artinya :Nafsu angkara yang besar ada di dalam diri kuat menggumpal menjangkau hingga tiga zaman jika dibiarkan saja perkembangannya, akan berubah menjadi gangguan.

Sedangkan yang keempat, digambarkan sebagai manusia kesatria yang tampan rupawan bernama Gunawan Wibisono. Nafsunya adalah kasih-sayang kepada seluruh makhluk hidup termasuk bangsa halus, demit priprayangan, jim setan bekasakan. Mencintai kebenaran sejati, dan digambarkan sebagai kesatria yang arif dan bijaksana.

Kareping rahsa disimbolkan ke dalam tokoh wayang Gunawan Wibisono digambarkan sebagai kesatria yang mampu menaklukkan ketiga raksasa jahat tersebut. Ia juga digambarkan sebagai wujud akhir dari ketiga raksasa jahat itu, setelah mampu dikendalikan. Artinya ketiga raksasa itu pada dasarnya memiliki fungsi dan manfaat yang baik.

Tetapi ketiganya menjadi sangat jahat karena mereka telah menyalahgunakan fungsi dan manfaatnya dalam kehidupan di mercapada, atau bumi ini. Kenapa digambarkan sebagai raksasa ? Karena raksasa disimbolkan sebagai sifat kebodohan, ketamakan, dan angkara murka. Tetapi ia sangatlah setia. Tetapi kesetiaannya pun disalahgunakan, setia kepada kejahatan.

Dalam Serat Wedatama karya Eyang Gusti Ingkang Wicaksana Sri Mangkunegoro ke IV (1811-1882 M) menyampaikan pesan agar mewaspadai sifat-sifat angkara tersebut seperti termaktub dalam Pupuh Pangkur podo 3, 4, 6, 7, 8 Serat Wedatama :

Nggugu karsaning priyangga Nora nganggo peparah lamun angling Lumuh ing ngaran balilu  Uger guru aleman Nanging janma ingkang wus waspadeng semu Sinamun ing samudana Sesadon ingadu manis

Artinya :

Mengikuti kehendak hawa nafsunya sendiri Bila berujar tanpa dipertimbangkan  terlebih dulu (asal ngomong sepuas hati) Namun ia tak mau dianggap bodoh Sebaliknya selalu ingin dipuji-puji (sebaliknya) Ciri orang yang sudah memahami  (ilmu sejati) tak bisa ditebak berwatak rendah hati selalu berprasangka baik dan enak dilihat.

3. Hamemayu Hayuning Bawana

‘Hamemayu hayuning bawana’ artinya menjaga dan melestarikan berkah dan anugerah alam. Kesadaran ini menuntut perilaku dan tindakan manusia agar selalu selaras dan harmonis dengan tata hukum keseimbangan alam yang meliputi jagad raya ini, hingga kehidupan seluruh makhluk.

Dalam konteks agama, barangkali ia sepadan dengan apa yang dimaksudkan dengan hubungan baik antarsesama manusia. Tetapi, dalam konsepsi hamemayu hayuning bawana yang tertuang dalam pokok ajaran Kejawen mempunyai arti lebih luas dan ditujukan bagi seluruh makhluk hidup, tak terkecuali, bahkan terhadap semua ragam benda-benda alam.

Bagaimana manusia harus bertindak kemudian dijabarkan melalui isi ajaran yang terkandung dalam Pusaka Hasta Brata. Menanamkan sifat Hasta Brata ke dalam diri, merupakan bentuk panunggalan, atau manunggaling kawula Gusti. Seseorang yang berhasil mencapai level manunggaling kawula Gusti sifat dan perilakunya akan memiliki keselarasan dan keharmonisan dengan hukum tata keseimbangan alam.

Artinya seseorang tidak akan membuat kerusakan lingkungan alam, sebaliknya, ia menebarkan sikap welas asih dan selalu memberikan kehidupan pada seluruh makhluk.

Uripe wus murup. Maka apapun tindakannya tidak pernah melawan hukum alam, dan apa yang dikehendakinya adalah kehendak Roh Jagad Agung. Maka perkataannya memiliki kekuatan sabda pandita ratu, apa yang diucapkan akan terjadi. Dalam Serat Wedatama karya Eyang Gusti Ingkang Wicaksana Sri Mangkunegoro ke IV (1811-1882 M) pupuh pangkur podo 12 sbb :

Sapantuk wahyuning Alah Gya dumilah mangulah ngelmu bangkit Bangkit mikat reh mangukut Kukutaning jiwangga  Yen mengkono kena sinebut wong sepuh Lire sepuh sepi hawa  Awas roroning atunggil

 Artinya :

Siapapun yang menerima wahyu Tuhan Dengan cermat mencerna ilmu tinggi  Memahami ilmu kasampurnan  Batinnya cermat dalam ilmu manunggaling kawula Gusti Bila demikian pantas disebut “orang tua”. Arti “orang tua” adalah tidak dikuasai hawa nafsu  Paham akan dwi tunggal (menyatunya sifat-sifat alam atau sifat Tuhan ke dalam diri kita).

Itulah sejatinya kesaktian yang ada pada diri pribadi nawung-krida. Sikapnya bijaksana dan penuh welas asih, membuat senang orang yang melihat, tutur kata yang tulus, serta selalu menumbuhkan rasa damai. Tidak ada lagi sifat iri, dengki, pendendam, pemarah, tidak banyak bicara, dan tidak suka tindak kekerasan, menonjol sifat lemah-lembut tidak ingin mengalahkan dan menguasai pihak lain.

Di balik semua karakter positif, rendah hati, mengalah dan bahkan mungkin terkesan lembek itu, tetapi ia justru sosok pribadi yang powerfull, penuh kekuatan, wibawa, dan kekuasaanya atas kehidupan ini sangat besar.

img
BeJo@25
EDITOR
Loading...

Budaya Lokal Terbaru